International Kissing Day Sepak Bola dan Cium mencium

Posted on

International Kissing Day Sepak Bola dan Cium mencium – Enam Juli kemarin diperingati sebagai International Kissing Day, atau disebut juga World Kissing Day. Peringatan yang bermula di Inggris ini mulai diadopsi secara mendunia sejak awal 2000an. Hari Ciuman Internasional diperingati untuk mengingatkan masyarakat dunia akan pentingnya sebuah keakraban, keintiman. Ciuman adalah sebuah hal sederhana yang bisa dilakukan siapapun, sebagai sebuah simbol kehangatan. Demikian lah kira-kira menurut Wikipedia.

International Kissing Day Sepak Bola dan Cium mencium

International Kissing Day Sepak Bola dan Cium mencium

Saya tidak akan membahas lebih lanjut tentang tradisi ini yang biasanya akan mengundang pendapat pro kontra, apalagi ini terkait norma-norma yang berlaku di masyarakat masing-masing. Opininya akan subjektif sekali. Mungkin akan lebih baik bila kita membahasnya di dunia yang biasanya bebas dari perderbatan norma : sepakbola.

Terkait dengan urusan cium-mencium ini, bisalah kita temukan hal-hal yang menarik tentangnya dalam dunia bal-balan yang lazim disebut olahraga paling popular sejagad ini. Ada beberapa “kiss scene” ikonik yang terjadi dalam sepakbola. Pelakunya pun tak main-main, pemain papan atas, dan ajang berkelas.

Ciuman Keberuntungan Blanc Barthez

Membahas cium-ciuman dalam sepakbola, yang langsung terlintas dalam benak saya adalah adegan bek legendaris Prancis, Laurent Blanc, mencium kepala plontos penjaga gawang Fabien Barthez, pada gelaran Piala Dunia Prancis 1998.

eolah menjadi ritual, kebiasaan ini terus dilakukan sejak partai pertama tim nasional Prancis hingga partai final melawan Brazil. Sebenarnya pada partai puncak tersebut, Blanc tidak dapat tampil dikarenakan akumulasi kartu. Publik pun bertanya-tanya, siapa yang akan mencium kepala botak Barthez?
Pertanyaan ini terjawab. Pelakunya tetap Blanc, meski tanpa mengenakan jersey timnas. Hanya seragam olahraga tim. Entah karena factor ciuman tersebut atau tidak, pada akhirnya tim Ayam Jantan tampil luarbiasa dan keluar sebagai juara.

ini terus berlanjut hingga gelaran Euro 2000 dan dalam penampilan bersama klub mereka, Manchester United. Pose ciuman Blanc-Barthez menjadi ikon dalam laga-laga Prancis. Memang, Zinedine Zidane adalah koentji. Namun, ciuman Blanc-Barthez sukses menjadi ikon. Bila Blanc hanya mencium kepala Barthez, yang dilakukan oleh Diego Maradona dan Claudio Caniggia malah menggila : ciuman langsung di bibir! Jenis ciuman yang mungkin hanya dilakukan oleh sepasang kekasih.

Steven Gerrad Mencium Kamera MU mencium trofi

Adegan ini tersaji dalam laga panas Boca Juniors melawan rival abadi, Riverplate. Pada partai yang digelar 15 Juli 1996 ini Boca berhasil menang 4-1 yang sontak memantik keriangan dan gemuruh supporter. Tak ayal, foto keduanya menjadi headline berita yang mengabarkan berita superclassico Argentina tersebut. Ada kisah dibalik ciuman kontreversial tersebut. Sebagimana dituturkan oleh Maradona sendiri. Kisah ini tak lepas dari isu homoseksual yang melanda sepakbola Argentina masa itu. Kencangnya isu tersebut merambah ke tim nasional Argentina.

Pelatih tim nasional, Daniel Passarella, mengatakan bahwa ia tidak akan memanggil pemain gay ke timnas. Maradona yang notabane pentolan Boca, rival dari klub asal Passarella, River Plate, kemudian merepon dengan berkata bahwa ia berharap Boca memboyong Ruud Gullit, pemain terbaik awal 90an yang secara terbuka mengaku sebagai gay.

Maret 2009, Liverpool datang bertandang ke old Trafford untuk menantang pimpinan klasemen, Manchester United. The Reds pada musim ini memang sedang bersaing dengan Setan Merah untuk menjadi yang terbaik di tanah Inggris.

Hasilnya mengejutkan, sang tamu menang telak 1-4. Partai itu juga dikenang dengan selebrasi ikonik sang kapten The Kop, Steven Gerrard. Seusai mencetak gol kedua lewat titik pinalti, Steve G berlari ke sudut pendukung Liverpool dan mencium kamera disana.
Dalam wawancara dengan Liverpool TV, sang kapten menjelaskan alasannya melakukan selebrasi cium kamera tersebut.

Selebrasi itu terjadi begitu saja. Saya berseluncur diatas lutut, sedikit terlewat, ada kamera didekat sana, lalu terjadilah. Tak direncakan sebelumnya. Murni dorongan semangat setiap kali bertemu United. Tak hanya sekali, pad 2014 Gerrad kembali mengulangi selebrasi di tempat sama, usai mencetak dua gol pada kemenangan 0-3 Reds di Old Trafford.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *